Kisah Seorang Pengamen

Kisah ini adalah kisah nyata gw, berawal dari kehidupan yang sulit membuat gw ga bisa berdiam diri, dari menjual koran dan joki 3 in 1 sampai jadi pengamen dari bis ke bis yang selalu dikejar-kejar satpol pp, sudah gw rasakan bahkan, sampe gw enek dan mau muntah atas kelakuan satpol pp yang jikalau menangkap pengamen seperti menangkap maling, ngomong-ngomong menangkap, kok Koruptor yang ketangkep ga di gebukkin ya, ๐Ÿ˜€ ga beranilah satpol pp, wong Koruptornya yang ngasih gaji hehehe ๐Ÿ˜€ kalee..!!

Bosen gw dikejar-kejar, gw ga ingin kalah tak-tik, coz hidup yang sulit membuat gw selalu terus dan terus bersemangat karna kalau ga kaya gitu mau makan apa..? mangpresiden nyiapin kita makan setiap hari, kan ngga..?? ya kita harus kerja pastinya. Dan akhirnya gw pun ngamen di tenda-tenda dipinggiran jalan yang cuma buka setelah magrib sampai subuh, awalnya dari tenda-tenda di pinggir jalan kawasan pancoran sampai akhirnya gw ketemu sahabat dari KPJ “Kelompok Pengamen Jalanan” nah dari situ gw di kasih tau kalau di kawasan PARKIT “Parkir Timur” senayan, banyak tenda-tenda dan disitu katanya rame banget anak-anak alay bin gaul bin ngambur-ngamburin duit orang tua alis males bekerja tapi banyak harta, gw pun langsung meluncur kesana..!!

Awalnya sih gw tengsin alias malu, coz yang ada di tenda itu semuanya anak-anak tajir bin borju, tapi apa boleh buat, ya gw cuek aja..! tp gw bingung mau bawain lagu apa ni, coz banyak juga yang ngamennya, dan lagu-lagunya gw dengerin semuanya hampir sama, akhirnya berhubung semuanya bawain lagu indonesia, mau ga mau gw harus bawain lagu barat, “biar ga kalah saingan maksudnya, dan gw pun dengan bahasa inggris yang pas-pasan akhirnya gw bawain lagu-lagunya “the beatles”,”Deep Purple” sama lagu yang judulnya Carrol ga tau siapa penyanyinya, tapi lagu Carrol ini bener-bener bikin hoki banget ternyata banyak juga yang suka, dan dari situlah yang biasanya gw ngamen di bis cuma paling banyak 20rb di situ gw paling sedikit 80rb jauh bangetkan bedanya. Hampir setengah tahun gw ngamen disitu, akhirnya Parkit ada pembangunan entah pembangunan pelebaran parkiran atau apalah gw ga tau dan alhasil karna adanya pembangunan itu, tenda yang biasa gw ngamenin pun pindah ke jalan Asia Afrika tepatnya dibelakang Glora Bung Karno. tapi kali ini bukan pake tenda lagi, sekarang dagangnya pake mobil box. nah seminggu 2 minggu gw masih ngamen sampai akhirnya gw dapet panggilan kerja disebuah restoran korea, gw juga ga nyangka sebelumnya coz gw udh lupa kapan gw taro lamarannya, mungkin ini yang di sebut rejeki yang ga di duga-duga, meskipun hanya jadi Diswaher alias tukang cuci piring gw tetap jalanin.

Sekitar 8 bulan lebih hampir 9 bulan, kaya orang mau melahirkan, hehehe ๐Ÿ˜€ gw ga betah coz kitchen alis dapur tempat gw nyuci piring tuh jember banget dan becek karna nyucinya manual dengan 2 kolam yang di isi air sampai penuh, dan yang paling parahnya sampe telapak kaki gw kaya bolong-bolong kecil gitu, untungnya senior-senior yang lama kerja disitu ngasih tau gw supaya setiap lagi kerja alas sendalnya harus di pekein garem, kedengarannya sih kuno tapi ini bener-bener ampuh buat ngobatin kaki gw.. nah akhirnya gw mengundurkan diri juga sebenarnya sih berat buat gw tapi mau dikata apa lagi kalaw gw kerja ngga ngerasa nyaman dan cuma bikin penyakit disitu..

Kisah Seorang Pengamen Menjadi Crew Band Cafe

Memang dasar Allah tuh maha pengasih lagi maha penyayang, setelah gw mengundurkan diri dari tempat kerja itu, berhubung masih jam 11 malam gw ingin nongkrong dulu sekedar say hello sama kawan-kawan lama, di tenda pancoran, dan tiba-tiba ada seorang vocalis band cafe minta text lagu sama sahabat gw, nah dari situ deh gw kenalan sama ni orang namanya Didi yang akhirnya gw di ajak tuk lihat dia nyanyi di cafe, tepatnya waktu itu di bangkel cafe dikawasan sudirman, dan dari situ gw di kenalin sama kawan-kawannya .

Dan akhirnya di angkatlah gw jd asisten buat nyari-nyari lagu-lagu yang lagi buming buat dibawain, kala itu bandnya Didi masih Tequila yang sekarang sudah masuk ke dunia label, namun Didinya pindah band coz Tequila semenjak masuk label vocalisnya cwe semua. Dan gw pun semenjak itu ga ikut Didi lagi. tp masih sering telpon-telponan, kalau ada vocalis yang butuh asisten gw yang disuruh, nahh dari situ gw makin banyak kenal band-band cafe di jakarta, dari yang tua sampai yang muda, dari El-nino, Wai’Q, Smart Band, Red Carpet, Sexy Naughty, dan masih banyak lagi band-band top 40 lainnya,ย  sampai akhirnya gw ikut Stupid Band yang berasal dari manado dan kala itu gw jadi crew tunggal yang memasang semua alat bandnya, dari stemp gitar sampe pasang drum dan keyboard, lama sudah gw ikut band ini seperti sudah kaya saudara, dan kita pun sering di panggil untuk longtrip keluar kota sampai keluar pulau seperti Batam dan kota-kota lainnya..

berhubung gw sudah ngantuk TO BE CONTINUE dulu yaww..!!

Cerita Terkait :

Coming Soon..!!

Kisah seorang pengamen menjadi Temporary Data Entry

Iklan

Terima kasih untuk jejak yang anda tinggalkan...!!

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s