Lawan..!! atau kejahatan itu semakin menjamur

Judul diatas adalah sebuah kisah atau kejadian yang pernah gw alami sampai dua kali kejadian yang pertama gw pernah di todong di kawasan CSW block m kala itu gw abis praktek renang didaerah bulungan dan menuju mau pulang kerumah, awalnya sih gw ga curiga sama ni orang dari gw nyeberang CSW sampe gw naik bis dia ikutin gw terus dan pas sampai lampu merah didepan STM Penerbangan, baru deh gw tau apa maunya dia. Dia yang langsung masukin tangannya kebalik bajunya entah apa yang dia mau ambil, terus dia bilang sama gw,”keluarin dompet lo coy.!! atau gw tusuk lo,” itu katanya. Dan gw bilang, “gw ga bawa dompet bang?”. sebenernya pada saat itu gw bener-bener takut banget, tp berhubung di bis rame, gw coba beranikan diri,” awalnya..!!, coz gw pikir orang-orang di sekeliling gw pasti bantuin, dan ternyata semua tuh pada diam, malah yang ibu-ibu pada megangin tasnya masing-masing yang cwo-cwo pada ngadep kedepan semua ga mau ngeliat kebelakang, coz kala itu gw duduk dibelakang persis deket pintu belakang dan bodohnya lagi si kenek malah pindah kedepan, ya udh berkuasa deh ni penjahat, dan otak gw makin mumet bercampur rasa takut yang ga karuan antara gw harus lawan apa gw ketusuk, akhirnya gw cuma nyerahin jam tangan gw.. dan dia langsung turun pindah ke bis lain dengan muka yang seneng

Dan gobloknya setelah ni penjahat turun ga ada yang mau teriak termasuk gw, ya kalau gw sih emang udah parno alias belongo, tapi yang lain tuh diam aja, nah pas bisnya jalan lagi baru pada tanya ke gw, “Kenapa dik?”. Spontan gw diam aja lagi, coz percuma kan kalau gw jawab, nasi udah di patok ayam..

Di situlah gw mikir bahwa semua orang tuh cuma bacotnya aja yang gede kelakuannya nihil, kalau sudah bentrok sama suatu kejadian atau melihat kejadian, spontanitas serempak tanpa suara.. kaya sumbu kentut, harus dipanas-panasin dulu, baru keroyokan..

Dan kejadian yang kedua, gw dari tanah kusir menuju block m ingin melanjutkan ke arah ps. minggu. Di pertengahan persis di bawah jembatan kebayoran, naiklah 2 peremtu bin pereman toku alias pereman tua.

Awalnya disebelah gw duduk seorang bapa-bapa, dan gw duduk persis dipojok dekat pintu bis, kenapa gw senang duduk disitu, karena kalau lagi penuh jadi gampang keluarnya, nahh pas ni pereman naik, bapa-bapa itu nyikut gw mungkin gw disuruh pindah kedepan tapi gw ga menyadarinya, akhirnya bapa-bapa itu yang pindah kedepan dan gw jadi bertiga sama 2 pereman itu.

Tanpa basa-basi ni pereman langsung vonis gw, dan bilang bahwa gw katanya yang mukulin adiknya, spontan gw yang langsung panik ke bingungan, dan bilang, “adik lo yang mana bang, gw dari rumah bokin gw,” dan tanpa gw omong lagi yang satunya pegang baju gw dan mau pukul gw tapi yang satunya lagi nahan temennya yang mau pukul gw itu, dan dia bilang,” ya udah gw periksa tas lo, masalahnya adek gw disayat-sayat,” katanya. Dan gw yang merasa ga bersalah dan juga ga tau apa-apa akhinya gw kasih tas gw, dan mereka langsung acak-acak tuh tas gw, alhasil memang gw ga bawa apa-apa dan ga ada apa-apa di dalam tas gw, mereka minta dompet gw, yang katanya, “gw periksa dompet lo, kali aja lo bawa silet,” dalam hati gw, “emang gw tukang cukur bang,” kan gak masuk akal banget pikir gw.

Dan di antara gw takut dan was-was kali aja dia yang bawa senjata, gw coba nekat dan beranikan diri, gw tanya dia, “lo nongkrong dimana bang” kata gw, dan dia jawab,” gw nongkrong diblock m, kenapa emangnya lo tanya gw nongkrong dimana” dengan nada yang dek-dekan gw juga bilang, “gw juga nongkrong di block m bang,” kata gw, maksud dari gw tanya pereman ini nongkrongnya dimana, supaya gw bisa ngelapor sama yang berwajib atau polisi.

Dan tanpa panjang lebar ni pereman yang nafsu banget pengen mukul gw tadi, akhirnya dia pukul gw juga, berhubung mereka itu pada mabok jadi pukulannya ga begitu terasa di wajah gw, dan mungkin karana gw dek-dekan banget sampe yang ada dipikiran gw cuma takut jantung gw berhenti, jadi pukulannya itu ga terasa banget. Dan entah superman dari mana masuk keraga gw spontanitas gw langsung berdiri dan gw lempar tas gw ke muka pereman yang duduk di sebelah gw dan gw juga pukul balik pereman yang pukul gw tadi, akhirnya gw kena tendang pereman yang gw lempar tas tadi dan gw pun akhirnya jatoh ke arah tengah, dan spontanitas juga akhirnya penumpang yang tadinya diam mungkin kesulut juga sumbu bantetnya sama gw semuanya pada teriak, meskipun hanya teriak wooii.. aja tapi itu cukup sedikit ngebantu, nahh setelah penumpang pada teriak, pereman pun mungkin takut dipukulin penumpang lain dan dia pun langsung loncat, pada saat itu tepat dekat pasar mayestik banyak bajai yang markir kala itu jadi bis-nya ngga terlalu kecang.

Atas kejadian itu kini gw tahu apa yang harus gw perbuat ya itu melawan agar semua orang yang di sekeliling kita tau bahwa kita lagi dizolimi dan orang-orang pastinya kalau ga menolong ya sekedar teriak untuk membuat tuh pereman sedikit ciut, dan juga jikalau tuh pereman ngga bawa senjata ya lawan aja, coz kita ga boleh mundur selangkah pun jikalau kita diZolimi dan kita harus yakin dan percaya bahwa ALLAH tuh selalu ada disisi kita.. dan satu hal yang harus kita yakinkan hidup dan mati hanya ada di genggaman ALLAH .. jadi mengapa kita harus takut,  LAWAN..!!

Iklan

Terima kasih untuk jejak yang anda tinggalkan...!!

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s