Bagi-bagi Duit Siapa yang Ogah..???

Semalam gue ngobrol sama kawan gw yang ternyata dia ngajakin gw untuk ikut kampanye yang sebenernya gw ogah banget, coz yang menurut gw ga jelas tujuannya cuma dengerin bacot-bacot yang ga jelas dan bikin bising di jalanan buat apa, ya ga..!!

Tapi ada buntutnya ternyata sebelum ikut dijalan kita yang dibagi-bagi duit gitu, kalau bisa dibilang sih lumayan coz dapet duitnya 75.ooo + baju kotak-kotak yang terbuat dari bahan panel yang seperti anak rapper, gw ga munafik klw dibagi-bagi duit siapa ogah sih.. tp caranya yang gw ga suka, gw suka jika politik itu bersih

Ok lah akhirnya gw setujuin buat nyenengin sahabat gw, tapi berhubung gw memang males ikut dan gw pun ngobrol sampe malem akhirnya tadi pagi gw kesiang dan rejeki gw pun di patok ayam.. wkwkwkw 😀 bomat “bodo amat” ..??

Kalau dipikir-pikir lagi mungkin emang bukan sifat gw yang gampang di sogok pake duit, sumpah gw tidur nyenyak banget sampe gw lupa janji sama kawan gw tuk ikut tuh kampanye.

Kalau kita cerna lagi hari ini sama hari-hari yang lalu ga jauh berbeda setiap kampanye selalu ada embel-embelnya yaitu money bin doku alias duit, sampai ada yang ngorbanin semua kampanye dia ikutin tuk sekedar kumpulin duit yang dibagi-bagi sama Parpol. Setelah pemilu tiba gw ga tau di coblos apa mungkin coblos istrinya kalee wkwkwkw.. 😀 kalau gw bilang ini lucu banget semua Parpol bagi-bagi duit nanti setelah duduk di kursi jabatannya coba lo liat sekarang mana ada yang perduli sama anak-anak jalan, yang seharusnya dididik bukan di penjara di Pondok Bambu, pengamen-pengamen dikejar-kejar seperti maling yang entah lah alasannya merusak pemandangan kota, tapi jalanan macet dan polusi dimana-mana tuh ga pernah di pikirin, bodoh bangetkan..!!

Sepertinya sekarang semua orang sudah ga bisa lagi menebak antara benar dan salah, antara politik murni dan politik busuk asal ada money semua cara jadi halal, termasuk gw yang kadang-kadang terpesona dengan rayuan-rayuan busuk.

Sekarang gw sadar bahwa rayuan busuk ga bakalan bisa merubah keadaan jadi gw putuskan untuk menjadi golongan putih meski gw punya KTP dan bisa nyoblos, karna gw hidup butuh kenyataan bukan mimpi-mimpi yang selalu di janji-janjikan, 8 tahun lalu gw menunggu perubahan yang gw harapkan tahun ini ada pemimpin yang bisa di andalkan tapi kenyataannya nihil jadi semua itu bikin gw selalu bertanya-tanya, dan semua itu juga, gw liat sampai hari ini ga pernah ada perubahan, haruskah gw percaya sama janji-janji busuk itu.. gw bilang TIDAK..!! gw hanya percaya jika perubahan itu gw rasakan dan gw dengar dari orang-orang yang hidupnya susah..

Iklan

2 komentar

  1. Ane juga pernah gtu..
    ane terima duitnya terus ga ane pilih deh tuh’ biar mampus tuhhh calon…
    wkakakak

    soalnya lok ane terima tuh uang terus ane pilih Dia, ya sama aja bunuh diri brooo.. Dia pasti bakalan cari cara balik modal di pemerintahan sana. yang imbasnya kepada rakyat sperti kita2 ini.

  2. Cool ! cannot agree more. Great Article!

Terima kasih untuk jejak yang anda tinggalkan...!!

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s