Ke-Imam-an ga jauh beda sama Kacung

Mungkin ini hal gila yang pernah gw goreskan, entah mungkin karena ketidak tahuan gw mengenai hidup, mohon maaf sebelumnya untuk para blogger terpelajar dan mengenal arti kehidupan..

Awal dari cerita ini sebenarnya berawal dari keselnya gw sama bokin gw yang terlalu menuntut gw sholat bareng/berjamaah sedang gw ga ada waktu untuk temenin dia sholat .. terus gw salahh gitu..!! karena ga temenin dia untuk sholat bersama.. ga ngerti gw jalan pikirnya, sikap manjanya itu yang membuat gw terkadang ill feel…

Gw jadi berfikir baru pacaran aja ngatur-ngatur gimana kalau udh jadi suami istri bisa-bisa gw dijadiin kacung sama dia..

Menurut gw seorang Imam dalam rumah tangga tuh bukan hanya sholat berjamaah berdua tetapi seorang imam tuh ialah orang yang bisa menempatkan istri dan anak-anaknya dalam perioritas utama dalam keluarga dan juga dalam menafkahi mereka, bukan hanya sholat berjamaah, gw aneh sama ni pacar gw terkadang kata-katanya itu selalu menyudutkan gw, seolah hidup ini hanya punya dia dan gw,

Gw tau dia sayang sama gw tapi ga kaya gini juga kali..!! kita tuh bukan suami istri kita tuh hanya pacaran seharusnya kita tuh saling mencari kekurangan dan kelebihan masing-masing agar bisa saling mengenal bukan saling ingin memjadikan pasangan seperti apa yang kita mau..

Dan yang bikin gw ga ngerti kenapa sih orang selalu bilang dan bicarakan tentang ke-Imam-an dalam menjalin atau membangun bahtera rumah tangga, bahkan semua wanita bilang “ingin mencari seorang laki-laki yang bisa menjadi Imam, yang bisa mengajarkan dan memimpin”, sebenarnya Imam itu apa dan apa hubungannya dalam kehidupan wanita..?? setau gw kalau wanita ngomong kaya gitu, seolah dia BODOH banget yang ga tau apa-apa dan cuma ingin diajarkan dari seorang laki-laki dalam menjalani kehidupan rumah tangganya

Setau gw Rumah tangga itu seperti kita dalam satu bahtera yang dimana kita harus bersama-sama membangunnya, namannya aja udh Rumah Tangga berarti kita harus bersama-sama membangunnya ga perlu ada yang menggurui atau mengatur-atur semua harus dikerjakan bersama-sama dengan peranan masing-masing, contohnya seperti kita naiki sampan masa iya harus gw yang mendayung.. kapan sampainya..!! kita harus mendayung bersama-sama agar cepat sampai, itu yang dinamai kebersamaan..!!

Kalau semua harus dikerjakan dan dikasih tau laki-laki dengan alasan “LO KAN BAKAL JADI IMAM GW YANG MEMIMPIN DAN KASIH TAU” so..!! kapan tuh wanita bisa mandiri dan bisa diajak kerja sama dalam membangun Rumah tangga kalau sudah menikah nanti, kalau kaya gitu ujung-ujung semua dilakukan suami, semua menurut suami dan semua kehendak suami, toh..!! wanitanya bodoh yang ga tau apa-apa menjalani bahtera rumah tangga dan mungkin hanya ingin tinggal enaknya saja yang ga mikirin apa-apa, terus kalau kaya gitu dimana kebersamaannya..!! apa kalau lagi enak aja kita bersama terus kalau lagi ga enak abang di tendang gituhh..!! egois banget

Seharusnya ga perlu kaya gitu, sekarang jamannya sudah modern dan jaman juga ga kaya dulu yang harus dijodohin dengan anak orang kaya yang terus tuh wanita tinggal duduk manis aja, sekarang jamannya keras dalam membangun rumah tangga juga harus keras ga perlu mengandalkan laki-laki aja dalam membangunnya, yang lebih penting adalah kebersamaan..

Banyak dari sahabat-sahabat gw yang kalau pulang kerja tuh ga langsung pulang selalu nyantai-nyantai dulu untuk meringankan beban sambil cerita tentang kehidupan rumah tangga, dari situ gw mengerti arti ke-Imam-an, mereka bekerja dari pagi sampai malam hanya untuk keluarganya bahkan mereka ga terlalu pikiran dia sakit apa ga, yang penting pulang bisa bawa duit.. itu yang kerja dikantor.. beda lagi dengan sahabat gw yang cuma jadi tukang ojek, tau ga sih lo kemaren lebaran semua orang pada pulang kampung otomatis pangkalan ojek sepi seminggu, terus dia harus cari duit dimana..!! apakah wanita mau mengerti..!! engga kan..!?

Ga abis pikir gw untuk mengetahui cara berumah tangga dan cara membangunnya, bila hanya laki-laki yang bekerja dan membangun rumah tangga itu sendiri, yang terkadang sulit juga buat gw pahami jikalau kerjaan sulit didapatkan dan hanya tinggal dikontrakan.. apakah istri kita mau mengerti atau bisa mengerti jika abang bawa uang kalau ga bawa uang abang saya tendang.. kacau kalau ngebangun rumah tangga kaya gini, ga ada kebersamaan yang ada hanya ke egoisan dan ujung-ujungnya ke-Imam-an ga jauh beda sama KACUNG ISTRI..

Iklan

27 komentar

  1. pemikiran yang “nendang” bro.
    cari pasangan di eropa solusinya πŸ™‚

  2. Kunjungan perdana……Salam kenal Bro…..

    1. ok gan terimakasih sudah berkunjung.. salam kenal dan salam persahabatan juga gan

  3. Yang suka ngatur-ngatur suruh jadi ‘imam’ aja. Suruh usaha juga cari duit buat nanti berkeluarga. Kamu tiduran aja di rumah.

    1. haha betul mba yella.. maaf klw komen’y baru dibalas ya coz baru balik dari rantauan dikepulauan Riau ni mba

  4. iya iya.. laki2 dan perempuan udah ngga boleh dibeda2kan..
    derajatnya harus sama πŸ˜€

    btw komenku nyambung ngga siih :)))

    1. Ya boleh lahh.. sedikit tidak nyambung hehehe.. btw thanx putri kodok atas kunjungannya ya… πŸ˜€

  5. menjalin kebersamaan memang tidak boleh egois ya sob

Terima kasih untuk jejak yang anda tinggalkan...!!

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s